Tuesday, 23 December 2014

Zine baru! Paranorma

Mood: Takde mood

Lagu: takde lagu


Tension bila tengah buat transaksi kat mudah.my ditipu nigeria. Details aku da bagi plak tu. Alamat kat paypal aku silap haribulan ada delivery company nak dtg amik barang. Sia2 je kalo kena rembat gitu. Kalo barang kecik takpe. Piano masalahnya! Tu je la harta aku.

Ah, lupakan sebentar. Aku lupa nak kabo yang zine terbaru dari aku & gabungan beberapa penulis lain dah ada. Tajuknya Paranorma.


without jacket

with jacket

Zine ni dijual RM6 disertakan poster & sticker. 6 orang panel penulis termasuk aku. Zine ni memaparkan artikel & cerpen yang berkisar bukan sahaja berkenaan alam ghaib, tapi juga UFO, makhluk mitos & misteri dunia yang lainnya. Dah macam majalah Mastika versi underground rasanya. Hehehe...

Aku bercadang nak buat zine ni versi berkala macam majalah2 lainnya. The rest pun setuju so insyaAllah, boleh jalan.

Boleh preorder secara pos. Bayaran sebanyak RM10 dikenakan. Details boleh refer kat twitter aku, @khilaf_ed. Mention je. Details bagi kemudian.

Zine2 lain sila rujuk tag zine dalam blog ini.


Afterdark = RM5

Afterdark 2.0 = RM10

Rentak Hati = RM5

Momok Moden = RM 5

Kalo order semua sekali dalam satu pos, RM35.

Wednesday, 17 December 2014

Kenyataan Sebuah Impian

Mood: Blur... macam takde mood gitu

Lagu: Kembali dendangan Anggun


Dah nak masuk penghujung tahun kalendar Gregory. Beberapa rancangan yang aku rasa macam perlu buat tahun ni tak dapat nak dilunaskan. Sedikit kecewa. Tapi apakan daya, perancangan Allah lagi gempak kot. Follow je la dengan sabar & mohon petunjuk.

Rasanya 90% daripada apa yang aku rancangkan tak menjadi. Antaranya nak pergi bawa diri, bercuti atau merantau jap sekurang-kurangnya 3 hari 2 malam. Mungkin ke Langkawi, mungkin ke Penang ataupun ke kawasan pantai atau pulau yang punya masakan yang best untuk aku catat. Lagi satu aku fikir untuk mengarang sebuah buku tentang tempat-tempat makan budget tapi sedap, cukup untuk orang yang dalam keadaan "budget travelling".

Dan itu pun tak dapat jugak nak dibuat...

Kerja? Usah cerita. Benda yang sama. Majikan memilih pekerja. Pekerja memilih majikan. Selfish? Masing-masing kot. Dalam kes lain, takde orang dalam, takde la lubang kerja. Luculah scene cari kerja negara ni. Aku mengaku aku sendiri memilih kerja. Lebih kepada memilih orang atas yang jaga kebajikan daripada tindas orang bawah.

Benar. Aku dah give up. Dalam pada itu aku cuba juga cari jalan untuk mulakan perniagaan sendiri.

...from nothing. Not a scratch, I think.



Bulan februari tahun depan aku nak kena pindah rumah. Owner nak balik. Renovation katanya. Pening juga. Aku dapat berita ni beberapa minggu lepas. Tipu la kalo tak tension. Cakap banyak pun tak guna.

Apa yang terjadi akhir-akhir ni betul-betul menduga keimanan aku. Benar segalanya memerlukan duit tapi yang aku nampak sekarang duit tu yang mengawal hidup kita. Kerosakan akhlak toksah nak highlight kat muda-mudi je. Dalam keluarga sendiri pun sama. Dari mak bapak sampai ke anak-anak. Pening beb. Kalau nak skop luas lagi, kekacauan & huru-hara di serata dunia.

Tahun depan aku tinggal setahun je lagi sebelum mencecah suku abad. Aku sangat berharap ada la rezeki aku nanti. Mungkin saja aku patut berkahwin & pindah keluar supaya aku dapat mencari keredhaan Allah dengan lebih baik lagi. Sebab di sini tiada lagi keberkatan. Tambahan pula aku dibuli keluarga sendiri.

Tidak. Menengking, memaki hamun atau membuat huru-hara dalam rumah bukan dalam rancangan. Aku tak nak pun buat gitu. Aku cuma mahu tinggal di luar dari keluarga dengan sebaik-baiknya seperti juga orang lain.

Akhir kata, aku mendoakan korang yang baca blog aku yang hampeh ni sentiasa diampuni Tuhan dari sebarang dosa kecil dan besar, serta dipermudahkan urusan di dunia & akhirat. InsyaAllah.


Hingga kita ketemu lagi..


A thing I keep fixin'

Sunday, 7 December 2014

Review: Transformers 4 Age of Extinction

Mood: Bosan

Lagu: Until It's Gone dendangan Linkin Park


Lama dah aku tak post rasanya. Since internet kejap ada kejap takde, memang boring la. Kalo ada pun lembab. Tapi takpe la, syukur daripada takde langsung. Okey, hari ni aku nak review & komplen berkenaan satu francais movie yang aku minat, iaitu latest installment of Transformers, Age of Extinction.




Filem ini merupakan francais filem Transformers ke-4 & terakhir arahan Michael Bay. Mungkin lepas ni producer lain handle. Dibintangi Mark Wahlberg sebagai hero cerita kali ini. Dulunya Shia LeBouf. Cerita ini merupa sequel kepada Transformers 2011 Dark of The Moon & plotnya berkisar mengenai apa yang berlaku selepas 5 tahun terjadinya perang di Chicago. Diarahkan oleh Michael Bay & exec producer Steven Spielberg manakala screenwriting oleh Ehren Kruger, filem ini dihasilkan dengan budget $210m dengan pulangan box-office sebanyak $1,087,289,076.

Secara kasarnya, filem ini berkenaan Autobots & Decepticons menjadi buruan atas dasar pihak tentera melenyapkan Transformers supaya tiada lagi perang dari pihak makhluk mekanikal ini dari terus berlaku. Penduduk dunia tidak lagi senang dengan kehadiran mereka. Pasukan pertahanan USA memutuskan tiada lagi kerjasama dengan pihak Autobots. Badan rahsia CIA, Cemetery Wind ditugaskan untuk melenyapkan Autobots dengan kerjasama Lockdown, Transformers misteri yang berniat untuk melenyapkan mana2 makhluk sespesis. Lockdown mahukan Optimus Prime hidup2.

Dalam pada itu, Cade Yeager (Mark Wahlberg) terjumpa Optimus Prime yang dalam penyamaran kepala lori usang di sebuah teater & bercadang untuk membawa pulang untuk repair. Pihak CIA menyedari hal ini selepas mendapat panggilan daripada rakan sekerja Cade. Keadaan menjadi kelam kabut bila CIA datang ke rumah & menjalankan operasi. Cade sekeluarga menjadi pelarian bersama Optimus Prime.

Optimus Prime berjaya mengumpulkan beberapa Autobots yang masih hidup untuk menuntut bela ke atas apa yang berlaku. Berjayakah mereka mengalahkan Lockdown & sekutunya? Siapakah Galvatron (peminat Transformers tegar tau la kot)?

Senang citer yang belum tengok lagi, gi la tengok. Citer panjang tak guna. Movie ni nak dekat 3 jam kot...

Orait, beberapa perkara aku nak komplen berkenaan citer ni.

Galvatron & Decepticon buatan KSI tu macam semak je, lebih2 lagi Galvatron. Serupa takyah ada. Melihatkan dialog2 negatif yang banyak dalam citer, boleh la nak merumuskan bahawa tuan direktor sendiri malas dah nak buat citer ni. Kalo korang mendalami dialog, boleh la faham.

Mesej2 dalam citer ni buat aku rasa terganggu. Ini merupakan pandangan kolot aku so takyah la layan sangat eh. Biar aku merepek dalam post ni jap.


1- Pembawaan karakter Lucas, rakan sekerja Cade menunjukkan stigma negatif rakyat yang terlalu mempercayai sesuatu berita & kurang menggunakan akal. Tau nak duit je.

2- Peperangan Transformers dilihat simbolik kepada perang yang tersembunyi (ataupun kita buat-buat tak nampak). Mungkin situasi perang antara pihak terhijab seperti jin atau organisasi rahsia akumerepekjeni atau perang dingin blok timur & barat.

3- "The past is history. The present is the past. The future is now." Ini merupakan kata2 Joshua Joyce (Stanley Tucci) dalam kisah tersebut. Kembali ke zaman jahiliyyah ke kita, maksudnya?

4- Lockdown mahukan Seed, yakni peranti seperti bom yang kuasa ledakannya sehebat nuklear yang menyebarkan logam cair. Logam cair ini meleburkan apa yang berada di sekitar & mengubahnya menjadi bijih Transformium yang boleh diprogram & mudah lentur (asas penciptaan Transformers). Nampak tak beberapa kata kunci di situ?

5- Kejadian huru-hara di Tanah Besar & Hong Kong. Transformers bergasak di sana & Seed berpindah dari satu lokasi ke satu lokasi lain. Ada signifikan ke?

6 - Tessa mewakili remaja zaman sekarang. Hal ni tak perlu aku ulas. Korang boleh fikir sendiri.

7- Ada scene di mana Joshua mengamuk sebab diorang tak mampu nak kawal penciptaan. Ni macam menunjukkan manusia cuba menjadi Tuhan & cuba menolak hakikat takdir.

8- Optimus, selain fedap dengan manusia, dia marah dengan Penciptanya. Kita pulak mengagungkan Optimus Prime. Kata2 dia macam menusuk jiwa kan? Macam kena je dengan perasaan sesetengah kita. Ada implikasi buruk di situ. Aku percaya korang boleh fikir.

9- Transformers tu jin. Kot kalo korang faham la.


So, aku rumuskan kisah ini seolah mahu kita menentang Tuhan secara subliminal. Percaya hanya kepada keupayaan, logik & kehebatan teknologi serta meninggalkan agama. Tajuk citer ni pun dah satu hal. Apa yang extinct (pupus)? Manusia? Citer ni menggarap kemanusiaan yang semakin pupus, dan huru-hara akhir zaman yang bakal tercetus. Mungkin juga sesuatu bakal berlaku di tempat-tempat dalam muvi ni. Wallahua'lam.

Dah2. Aku merepek je. jangan amik serius. Gi tido lagi bagus.

Wednesday, 19 November 2014

Kembara Mimpi: Lapisan Majmuk

Mood: Biasa, tapi cam pening sikit

Lagu: Stardust dendangan Delain


Aku tak tahu Delain dah keluarkan album baru. 7 bulan dah rupanya. Last time lagu We Are The Others tu gempak kat album sebelumnya. This one macam boleh la... dah jadi pop metal. Adeh.


Okay, mari mula. Macam biasa tiada kena mengena dengan yang hidup atau yang mati. Mungkin ada sedikit tokok tambah sebab ada part yang tak ingat. Ini hanya mimpi di siang hari. Sekali lagi ditegaskan ini hanya mimpi. Olehsebabakumalasnaktaippanjangjadiakuringkaskanje


Kapal selam eksperimental menyelam jauh ke dasar laut. Dibawa bersama sebuah kereta elektrik mini yang disangkut di luar kapal selam (eksperimen gak kot). Ada dua orang memandai keluar dari kapal selam ketika ia menjunam perlahan. Aku la salah seorangnya hahaha! Macam sengal, pastu sibuk2 nak ketuk tingkap kapal sebab nak masuk balik. So, member lagi sorang detached kabel yang menyambungkan kereta elektrik tu untuk dibawa bersama (kerja gila.). Tak lama kemudian masa menyelam tu kami berdua terjumpa satu rekahan yang mengeluarkan cahaya. Kapal selam tu entah ke mana, kami tak peduli. Kami masuk.

Bila masuk je kami seolah berada dalam dasar kolam/sungai. Kami naik ke permukaan. Takde orang. Cuma ada hutan & denai yang rasanya dekat dah dengan pekan. Nasib baik kereta elektrik tu tak berat mana, ditariknya ke permukaan & member start mengepam lalu mengembang la kereta tu. Permukaan kereta tu mengembang macam belon. Tayar, enjin & kerangka maintain. Jadi la kereta eksperimental yang ringan lagi efisien.

Cam bodoh kan...

Lalu kami tanggalkan sut menyelam, pakai baju yang ada dalam keter tadi & round2 sekitar di dunia yang asing. Kiranya sampai di hujung pekan, kami ternampak sekumpulan orang Norse (Viking) sedang beratur & bersidang. Dua orang wanita Norse di situ nampak kami dengan muka kehairanan. Aku mula terfikir pebenda Viking buat kat kawasan ala tropika ni? Dah la pekan dari jauh nampak macam pekan kampung2 kat Msia.

Takpe, kami meneruskan perjalanan ke pekan...

Dah kat pekan tu pulak nampak macam lebih kampung dari pekan. Ada bebudak main baling selipar, mak2 mengendong anak guna kain batik... Alaa... scene biasa kampung2. Kelihatan plak kat situ ada beberapa orang berpakaian kerabat Dinasti Firaun Mesir tengah borak ngan ntah sapa2, orang pekan tu gak rasanya.

Serius aneh...

Berkumpul di kampung/pekan ni orang2 seperti penduduk Nusantara, Norse & Mesir. Seperti kawasan petempatan majmuk, diorang ok je bergaul. Macam takde masalah rasis macam kita sekarang. Semuanya bertutur dalam bahasa kita. Kadang tu diorang bertutur dalam bahasa diorang gak la.

Antara tempat yang kami lawat ialah surau. Bumbung dia macam masjid kat Melaka tu. Bukan kubah. Sambil berjalan sekitar & beramah mesra dengan orang tempatan, aku kena serang dengan kera. Bergelut jugak la. Sebelah tangan dia ada set kuku panjang bergerigi. Macam bukan kera biasa. Beria bebeno nak bunuh aku. Kuat gak benda alah tu. Time aku dah tak dapat tahan sebelum kuku dia sampai kat muka aku, ada brader berserban ni datang bagi flying kick kat kera tu masuk belukar. langsung tak nampak lagi dah. Aku ucapkan terima kasih. Kami pun meneruskan perjalanan.

Gila..

Sebelum keluar dari pekan & kembali ke kawasan air tadi, kami sempat membawa seorang dua penumpang untuk ke pasar. Lepas drop, kitorang ciao.

Settle je pakai sut, pack balik kereta kami terus masuk menyelam. Ikut balik lorong bawah tanah tadi, kami kembali ke dasar laut & bertembung kembali dengan kapal selam tadi. Member dok ketuk tingkap, tau2 exit hatch dah macam standby nak terbuka, bersedia menerima kembali semula.

Dan aku terbangun...


Mimpi je kot. Merepek macam apa. Nampak bebeno post sia2 takde keje lain.


Walk to the end

Monday, 17 November 2014

Review: Big Hero 6

Mood: Biasa

Lagu: Immortals dendangan Fall Out Boy


Lepas hampir seminggu line internet kena potong, baru sekarang dapat online. Ok, untuk tidak membuang masa, aku nak review sikit berkenaan movie yang aku baru tonton bersama Aie. Kami memang dah rancang nak tengok masa trailer dimainkan sebelum tayangan Dracula Untold hari tu.




Diarahkan oleh Don Hall & Chris Williams, filem animasi 3D diadaptasi dari Marvel Comics menggunakan tajuk yang sama. Dihasilkan oleh Disney, ia mengisahkan seorang remaja genius dalam bidang robotik bernama Hiro Hamada bersama robot pembantu kesihatan, Baymax yang dicipta abang Hiro, Tadashi.

Hiro yang terlibat dalam scene laga robot kawalan jauh secara haram memeningkan abangnya, Tadashi yang merasakan Hiro sepatutnya belajar di institusi pengajian. Namun akibat malas, Hiro menolak hasrat abangnya. Selepas kantoi port kena rush, Tadashi bertindak menyelamatkan Hiro menggunakan skuter menyelusuri lorong untuk menyelamatkan diri. Last2 masuk balai, makcik diorang, Cass, menjamin mereka & kena bebel free.

... dan Tadashi memperkenalkan Hiro kepada robot belon putih comel nak mampos bernama Baymax. Serius benda alah ni memang lawak gila.

Tadashi mengajak adiknya untuk menyertai pertandingan projek sains untuk memenangi biasiswa pengajian di institut tempat dia belajar. Hiro menang namun akhirnya produknya habis lenyap dalam kebakaran dewan pertandingan malam itu. Lebih malang lagi, Tadashi pergi meninggalkan Hiro buat selama-lamanya.

Rakan-rakan Tadashi; Wasabi, seorang yang sangat skima dalam pengurusan, Go-go, awek jepun yang rugged perangai ala tomboy, Honey Lemon, awek tinggi lampai yang acah gedik & Fred, brader sengal yang berangan nak jadi raksasa bersama membantu Hiro untuk menyelesaikan kes kematian Tadashi.


Dah la tu. Aku rasa baik korang tengok sendiri. Best! Korang kalo muram gerenti ceria balik. Aku tak nak rating apa-apa. Gi tengok cepat!


Trivia: Sepatutnya Silver Samurai & Sunfire ada dalam movie ni tapi dua karakter ni dibeli hakcipta oleh 20th Century Fox untuk kegunaan francais filem X-Men.


Bertindak!

Saturday, 8 November 2014

Lagi-lagi kenangan

Mood: Dalam blues

Lagu: Mizu No Akashi dendangan Tanaka Rie


Gugel sendiri lagu di atas. Aku sedang menyelami masa silam aku. Untuk dikenang, namun bukan untuk diulangi.


Cukup setakat ini.

Sunday, 2 November 2014

Post Merapu. Jangan Percaya

Mood: Random, bercampur aduk. Merapu macam tajuk blog.

Lagu: Kimi ga Ita Monogatari dendangan See-Saw


Dulu boleh la layan lagu zon matahari terbit ni. Sekarang dah kurang..

Sebenarnya aku pun taktau kenapa aku update blog sekarang ni. Adakah sebab bosan? Takleh move on dengan event Eksotikata yang sedikit hambar sabtu lepas? Atau sebab2 lain yang aku rasa aku pun tak tahu?

Pedulikan. Aku cuba main taip tanpa menggunakan akal.

1 - Dalam filem Dracula Untold tu aku rasa kisah hidup Dajjal sendiri dari segi 'core' penceritaan. Abaikan kisah Vlad berkeluarga. Fokus kepada perjalanan hidupnya yang berumur panjang, yang dahaga, mempunyai kehebatan luar tabii & umurnya merentasi zaman. Ada seseorang yang membuntuti beliau, yakni jembalang tua yang mewakili Iblis.

Dan kenapa ada benggali berkot kemas memakai serban hitam pada akhir cerita tu nampak sangat dominan walaupun Vlad tu nampak fokus pada skrin? Aku taknak fikir. Sebelum final battle tu, kedatangan Vlad ke kem Turki diperkatakan oleh salah seorang askar Turki, "Matahari patut dah terbit dari arah Timur, tapi nape awan hitam yang muncul?"

Dah. takyah fikir.


2 - Penulisan Shah Paskal, Sri Kandi & yang seangkatan semuanya best belaka. Banyak input membina tentang kes akhir zaman, membongkar jemari halus eeloomeenatee yang cuba porak-perandakan negara serta rantau kita. Korang pandai2 la baca sendiri.

Aku dah mengantuk ni.


3 - Korang ingat kat Mesir je ada piramid? Kat Amerika Latin je ada ziggurat? Gunung daik bercabang tiga tu menatang apa pulak?

Aku dah start mereng dah ni.


4 - Usahkan sembang segitiga bermuda. Dalam hutan pun orang boleh hilang jugak. Helikopter terhempas kat kawasan Borneo tu ada kaitan ke? Sembang segitiga MLM pun orang boleh hilang dalam angan-angan nak jadi kaya sebab dikaburi impian mulut2 manis kaki putaralam putarbelit yang nak songlap duit downline.

Pebende aku merepek ni?


5 - Nombor lima ni apa pulak? Aku nak tido woi mengantuk! Korang tak reti2 nak tido ke?


Tido laaaaa!!!

Wednesday, 29 October 2014

Review: Dracula Untold & Moral Filem

Mood: Biasa je

Lagu: Vampire dendangan Xandria


Assalamualaikum. Hari ni aku nak kongsi review peribadi mengenai movie yang dah lama aku nak tengok tapi semalam baru dapat tengok. Agak dinantikan juga kemunculan adaptasi kisah fiksyen Dracula yang terkini selepas karya fiksyen versi Francis Ford Copolla pada tahun 1992. Walaupun ada versi daripada karyawan2 lain sesudah tu namun aku rasa yang tahun 1992 lagi best kot. Okay, untuk tidak membuang masa...


Batman? Ok.

Filem yang dibuka tayangannya pada awal bulan ni (ke pertengahan, aku tak ingat) diarahkan oleh Gary Shore sementara skrip ditulis oleh Matt Sazama & Burk Sharpless. Berperuntukan 70j USD, ia mengisahkan kehidupan awal Vlad III yang memerintah Transylvania selepas habis berkhidmat sebagai askar Janissari di bawah pemerintahan Turki Uthmaniah. Kerajaan Turki menganugerahkan Vlad III kawasan Transylvania untuk diperintah & disuruh mengeluarkan ufti.

Namul pada suatu hari Vlad & beberapa rakannya pergi meninjau & terjumpa topi keledar Turki. Mereka mengesyaki Turki hantar spy & bertindak menyiasat hingga ke satu gunung yang menjadi tempat tinggal seorang ahli sihir purba yang juga pontianak asal. Vlad & 2 orang rakan masuk tapi malangnya hanya Vlad yang terselamat.

Esoknya ketika Transylvania merayakan perayaan Easter, utusan Turki datang mengepau 1000 orang remaja lelaki untuk menyertai perang di bawah panji Uthmaniah. Vlad tak nak bagi. Disuruhnya pihak Turki amik je ufti. Nak tambah derita, Sultan mintak anak Vlad untuk join. Vlad tak puas hati. Memandangkan tindakan Turki yang melampau & Transylvania tak kuat mana, Vlad ambik keputusan untuk mohon kekuatan & kuasa daripada ahli sihir di gua tersebut. Bermula dari situ, lagenda Vlad bermula...

Kalo nak aku citer sampai habis baik tak payah. Gi tengok sendiri. Boleh tahan la citer dia.

Yang aku nak komen skit ni pasal moral. Holiwud ni kan bab moral memang kelaut je kat hampir kesemua movie yang pernah dihasilkan. Di sini aku belajar moral negatif yang buat aku geleng kepala je. Mana la masyarakat kita ni perangai takleh blah. Saja share. Jangan diikut.


1 - Dracula Untold mengajar kita untuk putus asa & memohon bantuan syaitan untuk tujuan kebaikan namun hakikatnya memakan diri.

2 - Dracula Untold mengajar kita bahawa kita tidak memerlukan orang yang baik tetapi sebaliknya raksasa untuk menjaga keamanan sejagat.

3 - Yang tak tahannya, bayangkan jadi ketua kampung. Dah selamatkan orang2 kampung, tapi diorang bakar engko dengan bangsal yang ko kena kurung dalam tu. Apa rasanya?


Ni antara yang aku dapat kongsi setakat ni. Nak fikir pun tak larat. Overall aku bagi 6/10 rating. Takde la bosan. Kecewanya sebab isu moral je dalam tu. Yang belum tonton, aku syorkan korang tonton. Tapi jangan la percaya yang Turki Uthmaniah tu kejam. Yang kejam tu Vlad. Cuba baca sejarah dia.

Anyway terima kasih Aie sebab belanja tiket free.

Selamat malam.

Tuesday, 21 October 2014

Lama Dah Tak Post

Mood: Ntah apa2

Lagu: Gerhana dendangan Kembara


Lama dah tak update. Aku nak update apa pun tak tau. Ada je benda2 terjadi yang kiranya aku boleh blogkan. Tapi sama ada aku terlupa, atau aku takde mood. Lagipun dah dalam 2-3 minggu internet aku dipotong sebab tak bayar 3 bulan.

Masa raya haji pun takde apa yang menarik. Takde buat apa pun.

Ahad lepas ada event KL Zine Fest 2014. Event jual zine & merchandise underground/indie terbesar setahun sekali kat negara ni kalau tak silap. Ada forum, persembahan, pelancaran buku. Macam2 la. Bestnya malam tu ada persembahan dari OAG.

Alhamdulillah. Dapat gak aku tengok muka2 yang 2-3 bulan sekali jumpa ye la aku ni kurang bersosial.

Takde apa sangat yang aku nak kongsi kot dalam post kali ni. InsyaAllah ada point aku nak post kang aku post la.

Semoga ceria selalu.

Wednesday, 1 October 2014

Masak Mi Segera Cara Best

Mood: Biasa je..

Lagu: Takde lagu


Assalamualaikum. Petang2 gini aku nak share resipi mi segera yang aku rasa ramai dah pernah try. Aku tak ingat aku pernah share ke tak. Ah, lantaklah! Kalo korang bosan dengan cara yang sama korang masak mi segera, meh aku share tips nak bagi 'up' sikit makanan ruji budak2 kolej tu, juga mereka yang hidup bujang.


Bahan2:

1 sudu minyak masak (atau sedikit butter)
1 ulas bawang putih (potong sesukahati)
1 biji bawang kecil (atau 1/2 bawang merah OR 1/3 bawang besar) (potong sukahati gak)
Sayur sawi/kailan/kubis segenggam (potong la dulu siap2)
Hirisan ayam/daging (atau seafood seperti udang 2 ekor OR sotong 3-4 potong)
Cili potong (terpulang)
Mi segera sepeket
Air 1 1/2 gelas


Cara2nya:

1- Panaskan minyak (atau butter) & tumis bawang putih & bawang kecil yang dipotong tadi. Biar sampai naik bau. Kalo nak maksimumkan rasa biar bawang2 tadi sampai nampak kekuningan skit.

2- Masukkan daging darat atau laut kegemaran korang. Tumiskan sampai nampak mcm masak skit. Kalo udang, biar sampai merah.

3- Masukkan air. Biar sampai mendidih. Pastu masukkan perencah. Gaul hingga sebati.

4- Masukkan mi pulak. Dalam mendidih tu gaul sikit2.

5- Masukkan sayur & gaulkan. Tutup api.

6- Dah boleh hidang.


Protip:

Sebelum masukkan sayur tu boleh nak letak telur sebijik kalo suka.
Sayur jangan dimasak lama takut zat dia hilang.
Kalo nak letak cendawan, masukkan sekali masa nak masukkan sayur tu. Maintain rasa dia.


Sekadar hiasan. Kredit seperti di gambar.

Tuesday, 30 September 2014

Menjengah Memori Kita

Mood: Sedih sikit rasanya...

Lagu: Bintang Kehidupan dendangan Yanti & Ronni



Setahun sudah tanpamu. Memori yang bernilai sedekad itu sedikit demi sedikit aku cuba kikis dari ruang katup minda. Gembira & sedih, kedua-duanya. Yang sedih itu semestinya memeritkan, namun yang gembira itu jauh lebih berbahaya.

Sebabnya aku takut untuk kembali kepada diri yang dahulu.

Gembira, bersemangat, mungkin sedikit berkarisma. Lucu, suka menghiburkan & mendengarkan keluh kesah kalian. Ya, semuanya tampak positif.

Namun apa gunanya jika aku mengabaikan hal halal & haram? Apa gunanya positif berkenaan hal-hal duniawi sambil melupai hak-hak Tuhan?

Membebaskan jiwa & minda tapi tergadai aqidah? Tidak. Tidak sama sekali.

Aku masih ingat pada ketika itu. Ia masih segar dalam ingatan. Pedih rasanya setiap kali memori itu datang melalui, atau ketika aku singgah sebentar menjenguk masa silam.

Kita pernah hebat.
Kita pernah famous.

Tapi kerana salah faham itu. Hanya itu. Tapi tak mengapa. Dahulu memang aku sedih. Kini ia berganti rasa syukur. Hal yang mungkin saja boleh diselesaikan namun takdir Tuhan itu pasti.

Dan aku mendoakan kalian supaya diberikan hidayah petunjuk serta berharap agar Tuhan mengampunkan dosa kita semua.

Kini aku lebih bersendirian. Aku tidak lagi lepak bersama rakan-rakan seperti kalian yakni kebiasaan kita suatu masa dahulu. Aku masih berkelana dalam dunia baru. Dalam masa setahun hidupku bagai terasing. Aku masih cuba membiasakan diri untuk tidak terlalu bersosial.

Inilah aku sekarang. Tak mungkin kalian kenal lagi. Tak perlu kalian bertanya-tanyaan lagi. Aku serahkan urusan kita kepada Tuhan selayaknya.

Terpulang kalian untuk mengatakan hidup aku ini seperti sekian-sekian. Barangkali semakin hancur & sia-sia. Selamat berbahagia bekas-bekas komrad, terutamanya yang sudah & hendak berkahwin. Kepada bekas kekasih, kesilapan aku membawa kepada kebahagiaanmu yang bakal tiba. Bersyukurlah. Usah risau akan daku. Kau layak untuk mendapatkan kebahagiaan yang lebih baik & aku tak perlu nak dengar kau celoteh panjang sembang bisnes segitiga.

Aku serahkan segalanya kepada Tuhan sejak peristiwa itu. Doa aku beberapa tahun lepas makbul jua dalm bentuk tragedi. Lumrah manusia, bila terjadi musibah baru nak kembali. Namun begitu bersyukurlah kerana ia berlaku. Usah mencontohi sesetengah yang mencari alternatif lain ketika sesuatu ujian memunculkan diri.

Hidup ini ujian, wahai bekas teman-teman seangkatan. Kita boleh berhibur namun kurangkanlah. Lebihkan masamu mengingati Tuhan & mencari jalan kembali ke keredhaanNya.

Cukuplah di sini aku mencoret ulangtahun pertama perpisahan kita. Semoga kalian sukses. Jika rindu, doakanlah. Aku tetap mendoakan kalian di sini.


To them as well

Friday, 26 September 2014

Anak Dunia

Mood: Hmm.. Entahlah

Lagu: Anak Dunia dendangan Ruhil Amani


Sekadar nak share salah satu lagu kegemaran aku waktu kecik2 dulu.

Semoga generasi kanak-kanak terakhir punya masa depan yang jauh lebih baik dari sekarang. Semoga diorang tak rasa macam apa yang aku rasa.





Anak Dunia


Ingin ku nyanyikan
Sebuah harapan
Sebagai pesanan
Agar berkesan di hati mu

* Wahai anak dunia

Mari kita berdoa
Untuk sebuah dunia
Yang damai sejahtera

Walaupun kemarau

Tidur mu meracau
Bangunlah kemudian
Bersihkan hitam di kaki mu

** Wahai anak dunia

Mari kita bersama
Berkumpul bermuhibah
Lupakan beza rupa

Dimana kau ada

Bumi tetap sama
Langit biru indah
Bukankah semua milik kita

*** Wahai anak dunia

Mari kita berikrar
Esok kita membina
Dunia yang lebih sempurna

Ulang *


Ulang ** dan ***


Ulang *


**** Oh anak dunia


Ulang **** sampai habis


Sumber : http://www.liriklagumuzika.com/2013/02/lirik-lagu-anak-dunia-ruhil.html#ixzz3ES7E7FgT

Tuesday, 23 September 2014

Muhasabah Diri

Mood: Biasa.

Lagu: Takde lagu


Umur umat ni tak lama je dah lagi. Korang boleh google umur umat Muhammad ada lagi berapa. Kira2 kurang 60 tahun dari sekarang dan mungkin kurang lagi dari itu. Allah je yang Maha Mengetahui.

So, agak2 apa je pencapaian kita setakat ini? Soal pencapaian dunia, berapa banyakkah sumbangan kita kepada masyarakat & kemaslahatan umat? Apa saja yang kita nak banggakan dengan pangkat CEO, anak dato' & apakebende title yang tinggi belaka bila in the end kita dikafankan dengan kain yang sama jenis & warnanya?

Apakah mobil mewah lagi laju seperti Mitsubishi Evo & Aston Martin tu muat dalam lubang sempit sedalam lebih kurang 6 kaki dalam tanah, menemani kita ketika ditemuramah oleh Munkar & Nakir? Apakah harta & wang berkoyan dalam bank tu boleh jadi proof of purchase & tiket untuk merasuah kedua malaikat yang semestinya kita akan berjumpa tu?

Pernah ke tanya soalan2 ni pada cermin, atau at least dalam hati sendiri?

Al-Quran tu, bila last time kita ambil & baca? Sentuh untuk mengalihkan tak kira, ya. Pernahkah kita cuba ambil sedikit masa waktu tengah malam untuk berkhalwat seorang diri dalam bilik, solat 2 rakaat & bermunajat mengingati Sang Pencipta serta bermonolog kepadaNya? Bukan selalu, ambil barang sedikit masa bila terluang saja. Biasalah ramai yang bekerja keluar awal waktu pagi.

Tanda kiamat kecil dah lengkap. Tunggu masa yang besar ni je. Tak lama lagi dah. Event2 besar seperti pesawat yang hilang di dah cukup jadi prelude untuk pementasan ibu segala perang. Dari situ, insyaAllah, tanda2 besar kiamat akan menyusuli.

Bagaimanakah usaha kita dalam bermuhasabah diri & beristiqamah? Rajin2kan cari info berkenaan hari kiamat buat keinsafan diri kita.

Renung-renungkan. Jaga solat & kembalikan diri kepada Allah. Perhatikan tanda-tanda yang berkenaan. Semoga kita semua diampuni & bersedia untuk event besar yang bakal tiba. InsyaAllah.


Sumber: http://2.bp.blogspot.com/

Tuesday, 16 September 2014

Review: Transformers Universe

Mood: Biasa

Lagu: Bumblebee karya Steve Jablonsky (Transformers)


Assalamualaikum. Hari ni aku nak share game online yang aku dok main waktu sebelah petang mahupun lewat malam seorang diri kalo ada player lain masuk nasib la kalo tak aku boring.


Map crisis. Korang & geng akan get through gerombolan
Terrorcons untuk tewaskan boss di tengah map & di hujung map.

Salah satu map PvP. Sini apa lagi? Lauk sama diorang!


Transformers Universe. Ia MMORPG 3rd person keluaran Jagex Game Studio & Hasbro Gaming. Game ini mengikut arc Transformers: Prime (3d animation dia best kot). Baru je launch close beta beberapa bulan lepas. Dulu bila aku dapat tahu terus je sign in, alhamdulillah dapat join close beta.

So far, kalo nak evaluate kepuasan per 10, aku bagi (7/10). Ciri2 dia:


1. Pilihan karakter yang seimbang antara Autobots & Decepticons. Setiap karakter ada counterpart tersendiri & skill masing2.

2. Senjata, armor semua mmg melekat masing2 punya kelas. Takde beli ke apa. Nak upgrade semua ikut level.

3. Sistem 'core' pakai-buang. Core ni ikut level per slot. Setiap 10-15 level gitu korang dapat 1 slot. Core ni ada jenis offensive, defensive & utility. Nak upgrade stun ke, damage ke, defence ke, boleh guna core.

4. Map antara Autobots & Decepticons tak bercampur. Autobots kat High Grand, Decepticon kat suatu bandar aku dah lupa nama. Diorang kongsi map dalam mode 'Crisis' tapi takkan bertemu (mission map). Diorang hanya bersemuka untuk bertumbuk pecahkan kereta kat PvP maps.

5. Ada 2 mode permainan. Elimination (fokus kat bunuh group lain. Points terbanyak menang) & Meteor Storm (secure meteor spot untuk generate points. Points terbanyak menang)

6. Autobots & Decepticons boleh berhubung sesama sendiri kat PvP maps je. Lain map semua hanya untuk seangkatan sekufu (melainkan private messaging).


Since game ni pun baru lagi, bagi la kot diorang peluang nak tambah macam2. So far kedua2 pihak bertelagah ni punya satu common enemy, Terrorcons. Terrorcons ni mana2 robot yang dah K.O dihidupkan oleh Dark Energon. So jadi zombie la kiranya. So agak2 kalo terjumpa Terrorcon Reckoner, nasihat aku jangan la nak solo. bawak geng siap2. Kalo nak gak, snipe je dari jauh, pasang traps.

Okay korang boleh try game ni, tengok boleh ngam ke tak ngan jiwa korang. Nak main, boleh main guna browser ataupun download installer dia.


Ready?

Transformers Universe ® interactive video game © 2013 - 2014 Jagex Limited
HASBRO and its logo, TRANSFORMERS and all related characters are trademarks of Hasbro and are used with permission. © 2014 Hasbro. All rights reserved.
Jagex and the Jagex Logo are trademarks and/or registered trademarks of Jagex Limited in the US, Europe and other jurisdictions. All rights reserved.
All other trademarks are property of their respective owners.

Wednesday, 10 September 2014

Perginya Sahabat

Mood: Takde mood

Lagu: Takde lagu


Seorang lagi sahabat pergi meninggalkan ruang hati atas dasar yang tidak dapat dielakkan. Seorang yang bagus dari pelbagai aspek menjadikan aku senang bila berbual & berkongsi ilmu dengannya.

Perpisahan ini kami relakan atas dasar ikhtilat. Aku sedar yang aku ni takde la jaga sangat tapi keperibadian dia mendapat respek aku. Terfikir nak dapatkan dia? Hahaha! Mimpilah. Umpama langit dan bumi dari segala segi.

Semoga kau baik2 saja, sahabatku. Aku benar2 berharap yang Allah akan menjaga dirimu sebaiknya. InsyaAllah, may we meet at the other side.





Tuesday, 9 September 2014

Dia Yang Depresi

Mood: Takde mood

Lagu: Takde lagu




Dia rasa teruk.

Walaupun dia sedar bahawa ada yang hidupnya jauh lebih susah daripada dia, still dia rasa hampeh yang amat sangat.

Agak2 umur yang sesuai untuk stabil? Umur yang sesuai untuk berkahwin? Umur yang sesuai untuk meneruskan fasa2 lain dalam hidup?

Dia dah nak hampir mencecah 30an namun dia rasa jauh dari semua itu. Dia tiada lesen. Tidak boleh memandu. Pernah bawa moto orang takde lesen itu pun dah jarang.

Macam tak masuk akal kan?

Keluarga lain rasa bersyukur bila lihat anak mereka boleh taat kepada orang tua mereka, dan orang tua mereka memberikan sokongan serta dorongan yang padu. Tambahan pula asas agama yang kukuh. Alhamdulillah. Stabil. Smooth je perjalanan hidup tu. Ada halangan pun mereka masih boleh stick together.

Dia mendoakan supaya mereka akan tetap berada dalam kebaikan.

Namun berbeza bagi keluarganya. Dia serta adik beradik menjadi mangsa. Akibat ketidakstabilan emosi & mental serta rezeki yang sempit menyebabkan hidupnya segan mati tak mahu. Dia yang merupakan abang sulung dalam keluarga mangsa penceraian dipijak oleh semua orang. Ibunya menuduh dia punya saka. Dia diharamkan berkahwin & tidak dibenarkan berjumpa dengan ayahnya yang entah di mana. Apatah lagi saudara sedarah di sebelahnya.

Dia pernah ditinggalkan rakan2. Dituduh macam2. Dituduh malas, Banyak alasan. Pendek kata, walau ada keluarga, dia keseorangan.

Ibunya demand untuk kahwin dahulu & ingin menakluk semuanya, termasuk kehidupan anak2nya sendiri. Adik perempuannya gila event seperti ASOT, yang suka memaki ibu sendiri beberapa ketika dibenarkan pergi bercuti, dating & seumpamanya. Ibunya boleh melayan adik perempuan yang satu ni. Adik lelakinya seorang yang sangat defensif. Kadang sukar diajak berbual & beraktiviti.

Dia & ahli keluarganya selalu sahaja bertengkar. Dia sebagai abang sulung nyata tewas dicantas dahulu dek keadaannya. Kerjanya tak pernah tetap. Ada sahaja hal yang terjadi di sana yang membuatkan dia mengambil keputusan untuk berhenti. Ketika yang lain dia diberhentikan.

Dia pernah bercadang untuk membuka bisnes sendiri dengan modal yang rendah. Bukan mudah baginya dengan kerja yang tidak tetap. Dia pernah cuba meminjam daripada saudara mara namun tak kesampaian. Dia malu. Baginya lebih baik berusaha sendiri walaupun hakikatnya dia sangat kesempitan.

Dia bukannya bodoh. Dia ada sahaja offer kerja yang bagus2 namun langkahnya dihentikan ibu sendiri atas alasan jauh. Hendak dijadikan cerita tahyul, dia tidak dibenarkan meninggalkan rumah lebih dari dua malam. Bila ditanya ibunya, ibunya tidak mahu memberikan apa2 jawapan. Dia tidak kira walau logik mana jawapan, anak2 ibu diwajibkan menuruti kata ibu. Tiada bantahan diterima.

Atas tekanan yang dihadapi, hubungan cinta serta persahabatan tidak pernah lama. Kata mereka, elok dia bangkit menentang lantang. Barangkali mereka lupa, bukanlah anak lelaki sulung jika bertindak meninggalkan ibu sendiri. Ditambah pula dengan adik beradik & ibu yang sentiasa meminta pertolongannya namun 70% dari masa dibalas dengan sesuatu yang kontra.

Mungkin juga salahnya. Mungkin dia patut sahaja lari dari rumah.

Mungkin betul juga kata orang. Begini gaya tak payah hidup. Bunuh diri lagi baik.

Ibunya pernah bertanya, "Tak serik ke buat dosa? Nak sangat ke pergi neraka lawan cakap ibu?"

Dia mengaku ada masanya dia "snapped" walaupun tak selalu. Namun begitu suaranya tidak pernah melebihi ibunya. Terkadang dia sedikit menyindir akibat tidak tahan dengan suasana ketika itu. Segalanya yang dia buat, tidak kena. Dia memberi hujah rasional, disuruh diam. Jawapan ringkas pun begitu. Dia buntu. Katanya, ibu selalu menuduhnya mendengar cakap saka dari ibunya sendiri. Dia dituduh tidak berakal, walhal sebagai seorang dewasa sudah tentu seseorang itu punya pemikiran serta pemahaman & pendapat sendiri.

Dalam menangis dia terpaksa menahan semua memori & input tahap jahannam tersebut. Sebelum dia berhijrah, dia melalui benda yang sama namun lebih bebas. Dia masih punya rakan di sisi.

Entahlah.

Dia tertekan. Dia semakin kekurangan pilihan. Ke mana lagi dia hendak mengadu. Menangisnya dia di atas sejadah mahupun sebelum tidur, tiada seorang dalam rumah itu tahu. Setahun berlalu dia menyaksikan beberapa rakan yang baru dikenali & cinta hati yang pergi meninggalkan gara2 kehidupannya yang sebegitu rupa.

Dengan fitrahnya yang disekat serta jiwa yang semakin tidak stabil, adakah dia mampu untuk mengecapi kebahagiaan seperti orang lain?

Atau mungkinkah dia bakal tewas kepada sisi gelapnya yang semakin menggila dalam diri?

Kerana Tuhan atau kegelapan, dia berada di tengah2. Dahan keimanan yang tumbuh di tebing kesabaran digenggamnya sekuat hati melawan nafsu, skizofrenia serta elemen2 gelap yang lain yang cuba menariknya jatuh ke bawah.



Saturday, 6 September 2014

Zine Afterdark 2.0 Released!

Mood: Biasa2

Lagu: Kalluri Vaanil dendangan Prabhu Deva & Jaya Sil


Aku dengar lagu Tamil. Korang jangan judge. Sedap kot lagu ni.

Okeh, baiklah. Assalamualaikum korang. Dalam post kali ni aku nak promote zine AfterDark 2.0, isu kedua selepas Afterdark. Zine Afterdark ni dalam English bagi yg tak tau. Isi dia lebih banyak dari yang sebelumnya. 35 puisi (panjang kebanyakkannya) aku susun jadi citer. Citer apa? Haa.. nak tau baca la.

..dan ia bukan kisah seram. Zine Afterdark 2.0 diolah dari sudut kehidupan waktu malam yang kita mungkin tak tahu. Sisi gelap manusia. Sedih, tekanan.. gitu la.

Jika berminat, boleh tinggalkan emel atau no telefon atau tweethandle twitter.



Okay guys, Afterdark 2.0 is out already! More stories assembled from 35 poems (mostly long). If interested, please leave your phone number, or email or your tweethandle (you can follow me in twitter via tweethandle @khilaf_ed).

Saturday, 30 August 2014

Salam Kemerdekaan ke-57

Mood: Biasa

Lagu: Warisan dendangan Hanie Soraya (cover lagu Sudirman, dengar kat 8tv)


Merdeka!
Merdeka!
Merdeka...?

57 tahun kita dok melaungkan atas bebasnya negara daripada penjajahan kuasa asing. Tapi sepanjang pemerhatian aku ni macam negara kita genap 57 tahun dijajah dari pelbagai sudut. British melepaskan Tanah Melayu bukan tanpa orang2 dia dalam sudut pentadbiran (orang yang dididik dengan such ideals & berkembangnya pengaruh budaya omputih dalam diri). Ada je..

Aku tak nak ulas lelebey pasal hal ni. Otak dah kejang. Maklum la bebal tak cukup tido. Tak professional sungguh perangai haa... kahkahkah!

Tapi kan...

Selama hampir 30 tahun aku hidup sebagai seorang hamba Rabbul Jalil yang picisan tepi-tepian ni, aku perhati industri hiburan ni berkembang biak dengan pesat. Hiburan tahap lain macam punya lalai. Macam tak logik pun ada. Terang2 tak logik yang kita dok logikkan. Artis Timur ke Barat ke, selebriti dari pelbagai bidang ke, kadang tu diorang pun buat ulasan serta perangai tak terjangkau dek akal serta naluri kemanusiaan tu sendiri.

Tak kisah la.

Yang penting, kaji balik sejarah negara kita. Kenang datuk nenek nyang tok kita yang berhempas pulas membebaskan negara kita dan jangan lupa kaji sejarah negara yang tersorok jangan fikir nak enjoy, merdekakan nafsu serta benih secara haram.

Ataupun berpesta liar, seronok melampau, mabuk2 dan segala perangai buang tebiat yang lain.

Boleh faham sendiri kan?

Ingat Tuhan, ingat mak bapak. Ingat malaikat kiri kanan depan belakang. Ingat siapa2 yang memerhatikan.

Selamat hari kemerdekaan ke 57, tanah airku Malaysia pertiwi.





Wednesday, 27 August 2014

Ibu?

Mood: Biasa je

Lagu: Best Horror Music Ever karya Epitap redo (boleh cari kat Youtube)

Ini salah sebuah kisah seram yang aku pernah post kat blog sorang kawan aku. Blog tu sayangnya tidak lagi aktif so aku decide nak kongsikan di sini untuk bacaan engkorang. Selamat membaca. :)

Oh, dan seeloknya dibaca dalam bilik gelap dengan lagu latar seram. Hehe.. Ok bismillah...


Kelam. Tenggelam aku dalam gelap yang pekat. Pitch black. Kadar penglihatan yang cukup terhad untuk membayangkan yang bukan2, biarpun dalam keadaan pintu bilik terbuka.  Malam itu TNB sedang melakukan pembaik-pulihan di stesen jana kuasa tidak jauh daripada rumahku. Dalam keadaan baring aku cuba lelapkan mata. Adik lelaki berdengkur di katil sebelah. Cukup suka dia tidur dalam keadaan begini. Aku? Lupakan.
Tepat pula pada waktunya aku mula membayangkan yang bukan2. Aku cuba tutup perasaan tersebut dengan mengalihkan fikiran terhadap perkara lain. Apa saja jenis muzik di dalam kepala kuputarkan, memori lepas baik dan buruk aku mainkan. Janji hilang rasa takut.
Dalam beberapa minit kemudian aku ternampak susuk seseorang keluar dari bilik adik perempuan di sebelah. Oh, ibu rupanya, kata hati. Aku mengamati figure tersebut melangkah keluar dari bilik sebelah menuju ampaian bajunya di hadapan bilikku. Dia kelihatan seolah-olah membetulkan baju yang hampir jatuh. Pedulikan. Bukan aku kisah.
“Ibu ke tu?” Aku bersuara perlahan dalam gelap. Cukup untuk ibuku dengar & sedar aku masih belum mampu melelapkan mata.
Aku silap.
“Ibu” mengalihkan pandangannya kearahku. Perlahan dia berjalan

… tidak.

Dia bergerak perlahan seolah terapung dalam kurang satu sentimeter dari lantai, aku agak. Semakin kehadapan semakin bertukar keadaan dirinya. Rambut paras bahu yang ikal bertukar serabai. Baju putih dan seluar berwarna hitam seolah semakin menyatu menjadi kain yang sedia perang dikotori tanah. Wajahnya tak mampu aku gambarkan sepenuhnya; Hitam, kosong & bergerak-gerak seolah dikerumuni ulat hitam. Tangannya terangkat seolah bersedia untuk mencekik.

Dengan refleks aku menjerit ketakutan. Segala ayat suci keluar secara rawak & bersepah daripada mulutku. Tangan kiriku mencapai tangan adik yang tidur di sebelah. Dia kaget, ketakutan melihat keadaanku yang kelam-kabut cuba menepis sesuatu.

Lembaga tersebut hilang sekelip mata tatkala lampu yang terpasang secara tiba-tiba, menandakan kerja baikpulih selesai. Ibu & adik perempuan pantas keluar dari bilik masing2 selepas terdengar jeritan. “Kenapa? Apa jadi?”, Tanya mereka. Aku seolah terhenti selama satu saat dan menjawab kembali tiada apa yang berlaku. Sekadar mimpi ngeri kataku. Tidak lama selepas itu mereka kembali ke bilik masing2 dan sambung tidur, dan aku pun tidur sama.

Pagi itu aku menceritakan apa yang berlaku. Masing2 terdiam. Namun begitu aku dinasihatkan supaya banyakkan berdoa & berzikir untuk mengelakkan kejadian berulang lagi. Pada riak wajah ibu, seolah dia mengetahui sesuatu. Aku diamkan sahaja.



Thursday, 21 August 2014

Sos spaghetti kat burger

Mood: Biasa je

Lagu: South Central dendangan One Minute Silence

Lama gak aku tak hapdet blog ni. Takde apa yang aku nak post sangat. Baru2 ni aku ada terfikir nak upload resipi ketam masak sambal tapi aku dah lupa resipi dia. Mak aku punya resepi. Takpe la, insyaAllah next time kot aku upload.

Ni baru tadi aku bertindak kreatif (baca: gila) dengan bubuh sos spaghetti kat burger. Kalo korang nak try, buat mcm burger special. Lepas korang letak telur, tuangkan sikit sos spaghetti pilihan korang (Mcm San Remo atau Prego). Sikit je jangan sampai melimpah (nak melimpah pun sukahati korang la!) pastu bubuh patty yg korang dah masak. Then letak sedas pepper ngan sos Lea & Perrins. Baru korang balik2kan.

Pastu hidang la. Apa lagi? Enjoy!

p/s: makan jangan lupa baca bismillah.

Tu dah baca bismillah ke belum?

Saturday, 9 August 2014

Secebis Rangkak Hijrah

Mood: Biasa2 je

Lagu: The Throne Room/End Credit (Star Wars: A New Hope) composed by John Williams

Berubah. Hijrah. Dua perkataan ini agak sinonim sebenarnya pada waktu sekarang. Kelihatan ramai juga yang mengambil keputusan untuk berhijrah meninggalkan kehidupan lama yang sangat lagha serta penuh foya-foya tak tentu pasal. Mereka merasai manisnya tarbiyyah dari pelbagai sudut pra-perubahan terutamanya. Tak kira la ia datang dalam keadaan elok mahupun dalam bentuk tragedi, namun kemanisan tarbiyyah ini tak terjangkau nikmatnya. Benarlah kata2 di mana Allah memberikan hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya.

Nak bentangkan konsep hijrah ni rasanya dah banyak entries blog2 lain citerkan. Macam biasa entry aku sentiasa je santai & tahap malas nak fikir banyak.

Tengok, apa aku nak citer pun dah lupa dah..

Ah! Pedulikan. Aku dah mengantuk. So di sini aku cut short dengan bagi tips2 sempoi yang aku rasa tak bercanggah kot dengan kehendak islami. Tau aku baru je lagi bab hijrah ni & tak pandai mana but then again, here goes. Bismillah..


1. Taubat. Memang first step yang takleh lari dari sistem perubahan/hijrah. Berjanji untuk tidak mengulangi kisah silam serta segala sikap kelakuan yang takleh blah tu memang makan masa. Tapi bertekad la dalam hati. Berubah slow2, step by step. Dalam keadaan begini, kena sentiasa ingat Allah & muhasabah diri. Which brings to...

2. Istiqamah. Contoh paling sempoi yang aku rasa korang boleh je buat (aku agak je la...) ialah BERHENTI MENCARUT. Slow2, macam aku cakap tadi. Kurangkan semaksima boleh. Kalo boleh usah la nak mengamalkan carutan & bahasa kesat ni. Tang cakap biasa2 nak mencarut, bila marah apatah lagi kan. Kenapa aku cakap paling sempoi sebab bila marah, boleh je padam dengan berwuduk. Lain daripada tu korang lari cari tempat bertenang. Rasa diri tu kalo penuh sangat kesedaran elok je amik tikar sembahyang & solat je 2 rakaat biasa2. InsyaAllah boleh jalan.

3. Baca Al-Quran. Since solat tu wajib & jangan kita tinggalkan, hal tu aku tak nak sentuh. Sendiri boleh fikir akibat serta musibat kalo kita dok tinggalkan solat camna kan. Membaca Al-Quran ini mendatangkan ketenangan sebenarnya. Rasa tak reti, cari la orang ajarkan. Yang reti tu, study la balik, praktis baca bagi lancar. Slow2 pun takpe. Fadhilat membaca Al-Quran boleh dirujuk kat blog2 yang membentangkan hal ini. Dan jangan lupa baca terjemahan. Mana yang tak faham, silalah bertanya pada orang2 yang tahu. Kalo boleh dapat guru yang bagus, rujuk terus. Bertalaqqi dengan dia. InsyaAllah

4. Monolog dengan Allah. Dalam hati tu teruskan berhubung dengan Allah. Ingat Dia waktu lapang & waktu busy. Bersangka baik dengan Allah kot ada rintangan ke apa. Jangan terus marah atau rasa tension. Mesti ada sebab. Lantak la orang tengok kita senyum sorang2 mahupun kadang2 kita dok bercakap sorang2, apa2 hal Allah tu Maha Melihat. Berhubung dengan Allah tu tak limit ngan doa sahaja. Trust me. The feeling is really good.

5. Solat Sunat. Biasa malam2 kalo korang terbangun, atau memang tabiat jadi batman & xde benda nak dibuat, memang elok la korang solat malam. Macam2 solat sunat dah yang ada. Tahajjud, Hajat, Witir & banyak lagi. Pilih la mana satu ikut kesesuaian keadaan. Nak oomph lagi, sambung mengaji pastu. Ni korang google je.

6. Ulangkaji asas Islam. Takde matinya la nak study balik rukun islam, rukun iman tu semua walaupun kat sekolah dulu engkorang dah pernah belajar. Seeloknya cari guru yang boleh mengajar balik asas ilmu fardhu ain & kifayah. Boleh je nak rujuk internet untuk pengayaan tapi bukan semua kita boleh ambil dari situ.

7. Cari jemaah/geng2 yang sama hijrah. Kalo dapat geng yang diketuai oleh orang yang berpengalaman lagi berpengetahuan luas dalam agama, itu la yang paling utama. Sini la korang boleh get back on your feet tanpa rasa kesepian & disisihkan. Kawan2 gini akan membantu dari segi sudut pembangunan fizikal, mental & spiritual korang. InsyaAllah. Nak pulak dapat sehobi ngan korang kan. Semangat la skit ye dak? Nak pulak time korang rasa dibebani sesuatu, rasa down & nak cari tempat melepaskan lelah, insyaAllah diorang akan mendengar & beri bantuan sebaik mungkin.


Okey la setakat tu je yang aku boleh bagi. Harap asas ini boleh membantu korang. Aku ilmu agama pun dok garu2 kepala & masih nak belajar asas lagi so aku kongsikan apa yang aku tahu je. Aku agak ramai je kat luar sana yang jauh lagi memahami & lagi dalam ilmu serta amalnya. Belajarlah dengan diorang. Jangan segan bertanya. Harapan aku korang yang dalam proses hijrah ini akan terus berubah menjadi lebih baik dari semasa ke semasa, insyaAllah. Usah toleh ke belakang lagi. Allah dah bagi merasa manisnya hidayah jangan dipersiakan. Dunia ni bukan lama. Kejap je. Banyak kita nak kena settle ngan Allah ni.

Dan pesan aku, kot kalo diantara korang ni bekas budak2 skate ke, kaki console/pc games ke serta apa2 hobi, aku rasa takde masalah kot nak teruskan hobi korang (yang melibatkan membuka aurat besar-besaran, minum arak, seks bebas tu takyah la). Janji pandai2 bawak diri sudah. Ingat tanggungjawab kepada Allah & lain2 prioriti yang patut didahulukan.

Memang ada banyak rintangan daam proses penghijrahan tapi fikir la. Rasulullah s.a.w punya rintangan lagi padu dari apa yang kita lalui pun sebenarnya. Sakit macam mana pun, it's worth it. Ingat, tempat kita bukan di dunia ni. Tempat kita yang sebenar-benarnya ialah di Syurga sana. Jadikan itu sebagai motivasi. Tekanan atas dunia ni sementara. Allah saja yang Maha Mengetahui keadaan & isi hati hamba2Nya. Rileks. Keep calm and keep it together. Kalo kita kehilangan sesuatu, ingat bahawa semuanya akan kembali kepada Allah, dan kita akan ditanya berkenaan hal yang pernah dilakukan. Semoga Allah permudahkan trial kita di alam mahsyar nanti.

Maafkan aku jika ada kekhilafan dalam entri kali ini. Semoga Allah beri kekuatan kepada kalian, dan ingatlah. kau tidak keseorangan.


pic courtesy of seindahcintaislam.blogspot.com

Saturday, 26 July 2014

Salam Aidilfitri 1435 Hijrah

Mood: Biasa. Sedikit suram mungkin...

Lagu: Bersabarlah Sayang dendangan Sanisah Huri


Hari ni dah masuk hari terakhir Ramadhan. Masuk maghrib esok kang takbir sahut menyahut. Seribu memori pasti mengetuk benak jiwa sesiapa sahaja. Sedih, gembira, kantoi semua ada.

Ramadhan kali ini aku agak Allah s.w.t ambil keputusan untuk reset bahagian kedua hidup aku:


Segalanya dalam ni


Segala memori, portfolio, mp3 dan segala yang dimuat-turun segala haram lagi rare ada dalam tu. Elok benarlah. Dah la tak ingat ada kewujudan Cloud technology menambahkan lagi serabut. Bagus la tu.

Despite of everything I decided to start over (again, and have to). Takde pilihan lain. Apa rancangan Dia kali ini aku pun tak tahu. Takpe la. Aku teruskan jua pencarian erti hidup & apa2 yang patut aku cari. Harus berfikir positif. Aku masih dikira bernasib baik. Ramai yang lagi teruk keadaannya di luar sana. Semoga Allah memberikan kemudahan kepada mereka.

Di sini aku ingin ambil kesempatan untuk memohon maaf kepada semua pembaca blog picisan ni. Maaf kalo ada sesetengah entry dalam blog ini yang menyinggung perasaan, yang bagi reaksi "Pebende brader ni tulis doh?" dan "Banyak komplen la. Move on la lagi elok." benda2 alah macam tu, takpe. Terima kasih kerana sudi menyinggah walaupun accidental. Blog ini, sepertimana laman kicau merupakan eskapisme aku. Aku takkan marahkan engkorang kalo cakap aku takde life. Elok korang bersyukur dengan life korang. Kang life korang kena sentap dengan Allah sikit meroyan tak tentu pasal, mesti korang kena bahan ngan member2 & orang sekeliling. Kan susah...

Yang nak balik kampung tu, cek2 apa yang patut. Jangan tertinggal barang2 penting, terutamanya yang bakal beraya di Singapura. Jangan tertinggal passport. Naya je kang. Yang drive, bawak moto semua cek condition kenderaan anda. Pastikan tip-top. Semoga perjalanan korang selamat pergi & kembali. Dapatkan rehat yang cukup semasa dalam perjalanan. Berhenti, pekena kopi kasi celik sikit mata tu. Aku? Raya ke-3 baru balik. Hehe..

Selamat Hari Raya Aidilfitri. Maaf zahir & batin.


...dan kepada korang di sebelah sana, aku ampunkan sahaja. :')



Wednesday, 23 July 2014

Fiksyen : Kembara Mimpi (Bhg 3)

Mood: Lega (baru lepas buang air besaq)

Lagu: Takde lagu


Tombol pintu itu dipulas, dan serta merta aku berada di dalam lorong seolah pagar sesat keadaannya. Di kiri & kanan hanya bata kemerahan tersusun kemas. Aku tidak menoleh ke belakang & hanya maju berjalan didalam celahan lorong yang lebarnya kira2 satu meter setengah. Jalannya sehala sahaja. Namun setelah beberapa lama aku melihat dinding mula bertukar warna lusuh selepas beberapa minit berjalan, dan keadaan menjadi semakin terang seolah berada di lorong belakang deretan bangunan.

Aku seperti di dalam kawasan ghetto. Poster, grafitti bersepah memenuhi dinding. Dalam beberapa ketika berjalan aku terserempak dengan poster lukisan komik yang dilihat masih baru. Di atas poster itu tertera lukisan ala komik Amerika wajah seorang lelaki berjambang seperti orang tua pemberi hadiah yang muncul pada hari perayaan kufur terbesar akhir tahun. Seperti silhoutte, tetapi sebelah matanya dilukis terang seolah bintang bersinar, dan malap di sebelah lainnya. Ia kelihatan garang. Aku beransur dari situ. Takut juga sebab ia kelihatan real.

Beberapa tapak selepas itu di sebelah lainnya, lukisan poster daripada pelukis yang sama (tak diketahui siapa pelukis) tetapi di dalam bingkai seperti yang ada dalam 'kamar seni' sebelum ini. Gambaran ini lebih jelas. Lelaki berjambang itu kelihatan tinggi & tegap bersedia untuk menumbuk seorang yang digenggam kolarnya yang kelihatan lebih rendah. Ada lagi 2 orang lelaki yang mengelilingi orang tua tegap itu yang tingginya lebih kurang lelaki tadi.

Jadi aku agak orang tua yang satu ni bukan calang2 orang & jauh lebih tinggi dari orang biasa.

Aku teruskan berjalan hingga bertemu satu lagi pintu (tak ingat warna). Aku buka dan serta merta aku berada dalam suatu premis kedai yang berselerak seolah telah ditinggalkan lama. Meja kerusi bersepah. Ada yang terbalik. Ada bangkai tikus, botol air... macam2 la. Tanpa mempedulikan semua tu, aku maju ke sebuah pintu yang membawa aku ke sebuah ruang gelap.

Luas bilik tu seperti bilik tidur utama rasanya. Kelihatan ada satu pintu yang kelihatan cahaya keluar dari celah2 ruang ditepinya. Aku dengar laungan kasar dari balik pintu tersebut, dan  pintu itu seolah2 dihentak namun tiada tanda ia akan tercabut.

"Keluarkan aku dari sini!" jerit suara tersebut. Parau. Fikiran aku mula memainkan imej lelaki tua sasa tadi. Jantungku berdegup kencang. Suara itu seolah menjerkah dan memaki aku yang terpaku ketakutan di sebalik pintu.

"Bodoh! Kau ingat aku tak tahu kau siapa? Tak guna! Keluarkan aku!" Suaranya bergema di segenap ruang tempat aku berdiri. Pintu itu dihentak-hentak lagi. Tombolnya bergegar seolah-olah hendak tercabut.

Entah mana datang kudrat & semangat aku terus angkat kaki langkah seribu keluar dari bilik itu.

Dan aku terbangun. Aku menggaru kepala dalam kekusutan mimpi tadi.


Tamat.





Sekali lagi aku tegaskan ini hanya mimpi. Hanya mimpi.


What's behind the door?

Saturday, 19 July 2014

Palestin, MH17 & Pakar2 Laman Sosial

Mood: Biasa2

Lagu: Takde lagu

Beberapa hari lepas kita dikejutkan dengan jatuhnya pesawat MH17. Tak sampai pun setahun kehilangan MH370, dah ada tragedi menyayat hati ni lagi. Tak cukup dengan itu, negara haram Israel melanggar saki baki tanah suci yang diduduki warga Palestin dengan serangan yang cukup dahsyat. Katakanlah konspirasi atau apa pun. Yang penting, cukuplah Allah sebagai pemberi ingatan buat kita. Sendiri tengok dan insaf akan kejadian2 ini semua.

Kita dalam zon 10 malam terakhir di mana malam Lailatul Qadr bakal muncul kepada hamba2Nya yang terpilih. Nampaknya warga Palestin serta beberapa umat Islam yang dipilih Allah di serata dunia ini bakal mendapat pakej syurgaNya secara pukal. Bertuah sungguh. Semoga Allah merahmati mereka semua hendaknya.

Bila ada berita2 menggemparkan begini kita dinasihatkan supaya tidak terus percaya bulat2. Eloklah disiasat terlebih dahulu. Hal ini diterangkan dalam Al-Quran:

Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasiq membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan menyesal atas perbuatanmu itu.” (Surah Al-Hujurat, ayat 6)

Dalam media sosial kebelakangan ini banyak je matan hadis, akaun parodi, pakar penerbangan & segala jenis pakar mula mengeluarkan hujah masing2. Kekeliruan mula muncul, dan sesetengahnya mula bertelagah sebelum sampainya maklumat sebenar kepada umum.

Lucunya ada satu post di laman kicau ni menyatakan bahawa ada lubang besar muncul di Russia, tanda bakal keluarnya Yakjuj & Makjuj di situ. MasyaAllah. Aku agak dia belum pernah baca Surah Al-Kahfi lagi kot. Takpe la. Semoga satu hari nanti orang2 yang tak tahu ni start la baca Al-Quran. Sesiapa yang tahu, tolong2lah ajar. Jangan kedekut ilmu. Kesian diorang main balun je. Kita pun sama bodo main bash je. Mana la akalnya.

Bak kata member, akal tu Tuhan dah bagi. Tak payah banyak. Guna sikit je pun jadi la.

Anyway, berkenaan isu Palestin (which is aku sentuh sikit berbanding MH17 yang tak jelas beritanya) Allah s.w.t dah rekodkan dalam Al-Quran siap2 perihal sikap tak boleh blah diorang ni especially dalam isu sekarang.

Dan Kami menyatakan kepada Bani Israil dalam Kitab itu: "Sesungguhnya kamu akan melakukan kerosakan di bumi (Palestin) dua kali, dan sesungguhnya kamu akan berlaku sombong angkuh dengan melampau-lampau. (Surah Al-Isra, ayat 4)

Briged Al-Qassam dah bagi surprise elok punya. Israel pun dah cuak gilababeng dengar siren je dah berterabur sana sini. Korang apa lagi? Doa banyak2. Kalo hafal qunut nazilah, baca. Jangan putus doanya buat saudara2 kita di Palestin. Mereka sudah mewakilkan kita di sana, dan giliran kita untuk berdoa supaya insyaAllah mereka akan diberikan kelebihan untuk memenangi pertempuran, insyaAllah. Jika ada yang berkemampuan, berikanlah sumbangan dalam bentuk harta & wang ringgit mahupun kelengkapan logistik. Kalo da sado sangat dalam luaq haa gi la sana sendirik per lagi ye dak?

Dan jangan la doakan yang kat Palestin je. Banyak je tempat2 lain yang orang2 Islam sedang mempertahankan diri dari diserang anasir2 kerajaan kafir & pemisah.

Tanda kiamat kecil dah lengkap. Dengan serangan ini lagi nampaknya menjadi salah satu trigger kepada hari yang semakin hampir dengan kita. Teruskan bermunajat, mohon kepada Allah supaya Dia mengampunkan dosa kita & memperkukuhkan iman serta akidah kita ditempatnya. InsyaAllah.

Selamat berpuasa & mencari malam Lailatul Qadr.


Sabarlah wahai anak Palestin, masanya akan sampai jua.

Thursday, 10 July 2014

Garlic Ginger Chicken

Mood: Biasa juga

Lagu: Takde lagu

Assalamualaikum semua. Haa... Amacam korang? Ok tak bulan puasa so far? Sabar je la eh. Aku dibuang keje bulan lepas, 4-5 hari lepas hard disk aku jadi arwah, dan 3-4 malam lepas aku disamun. Menduga betul tapi aku doakan korang semua punya nasib jauh lebih baik. InsyaAllah.

Hari ini aku nak share sikit resepi main bantai je guna bahan yang agak limited (macam biasa). Asalnya sebab ibu kesayangan gi rebus ayam petang tadi. Dia macam malas nak masak so aku kena kerahkan segala tenaga dalam otak untuk concentrate apa yang perlu aku masak nanti. So last2 ni yang aku dapat..

Err... sup ayam?


Aku bagitau ibu yang aku nak guna air rebusan ayam untuk benda ni so dapat la green light. Untuk tidak membuang masa lagi, ni la bahan2nya..


Ayam (5/6 potong)

Bawang putih (3 ulas, parut)

Halia (besar ibu jari, parut)

Kucai (1 tangkai, potong2)

Stok ayam (3 senduk)

Minyak sikit untuk tumis


Cara dia..

1 - Tumis parutan bawang putih & halia sampai naik bau.

2 - Masukkan stok ayam.

3 - Masukkan ayam. Biar sampai mendidih. Gaulkan sikit2.

4 - Masukkan garam secukup rasa. Gaul.

5 - Masukkan kucai. Tutup api. Hidangkan.


Tips:

- Ayam tu kot nak tau dah masak ke tak, try cucuk2 daging tu guna spatula atau korek skit ngan garpu. Agak isi dia dah putih, boleh dah tu. Kalo merah lagi, belum la tu. Alaa... korang boleh faham sendiri, atau tanya mak korang.

- Kalo kosong sangat, korang boleh je gantikan kucai dengan sayuran lain seperti kobis cina (hijau, bulat bukan kobis biasa yg putih tu), lobak, saderi.

- Halia kalo nak letak lebih pun boleh, nak pulak kalo malas parut, potong panjang (guna halia sebijik), pastu tumis sekali dengan bawang putih parut tu.


Dah la tu. Sempoi je kan? Aku agak bujang2 pun boleh buat (kalo rajin la kan). Hahahaha! Okay selamat berpuasa korang!

Wednesday, 9 July 2014

Fiksyen : Kembara Mimpi (Bhg 2)

Mood: Biasa2

Lagu: Takde lagu


Beberapa penerangan imej dalam bahagian ini adalah tidak lengkap, dan aku hanya mampu mengingati beberapa perkataan sahaja.



Kami sampai di penghujung terowong. Kelihatan cahaya masuk dari atas. Pemuda itu menunjukkan ke arah atas dan kami berenang menuju permukaan. Aneh. Kami seperti berada di dalam satu ruang seperti galeri seni, dan ada kolam berbentuk segiempat tempat bertangga 3-4 platform (di mana kami muncul di tengah2 "kolam" tersebut). Berdinding kelabu separa gelap dan terdapat beberapa tingkap mozek bercorak seperti yang terdapat pada tingkap gereja. Tingkap2 tersebut menggambarkan seorang lelaki di tempat2 yang dikunjungi. Aku tak ingat berapa jumlah tingkap tersebut. Sumber cahaya dari luar seolah daripada sinaran matahari namun aku sangsi kerana aku fikir kami berada di gua bawah laut.

Pada dinding tersebut ada lukisan & foto berbingkai di setiap antara 2 tetingkap. Aku amati salah satu lukisan tersebut. Satu lukisan kawasan tebing laut yang berwarna kelabu samar namun di tengahnya punya satu garisan melintang putus2, dan ada anak panah di sebelahnya kemudian satu garisan melintang panjang seolah-olah hasil sambungan garisan putus2 tadi. Garisan & anak panah tadi dilukis berwarna hitam. Aku agak itu huruf alif dalam tulisan jawi.

Aku perasan ada penerangan dalam bahasa melayu/indonesia bertulisan rumi. Anehnya beberapa huruf mempunyai tanda dan titik2 seperti tulisan rumi dari negara lain. Aku tidak ingat semua penerangan tersebut, hanya beberapa perkataan..

"Dengan nama Allah.... setiap sesuatu punya nama... cari nama..."

Aku terfikir sejenak. Fikiran aku dah mula bermain imej yang bukan2. Aku menoleh untuk melihat pemuda tersebut. Dia berdiri dengan lengannya bersilang sambil melihat-lihat sekeliling. Aku biarkan saja. Aku meneruskan menuju lukisan kedua. Tingkap2 mozek aku abaikan pada waktu itu. Entah kenapa. Nak kata kurang menarik, tak juga. Aku tak ingat, barangkali.

Lukisan di bingkai kedua berwarna menggunakan cat minyak (rasanya!). Ia menunjukkan 3 orang lelaki yang terkapai-kapai hanyut di lautan bergelora. Ada satu bahtera yang seolah menjauh di belakang mereka. Penerangan lukisan tersebut berbunyi begini...

"Celaka.. Muhammad dah muncul... rosak rancangan..."

Dahi aku berkerut. Aku mula melihat sekeliling ruang seni tersebut. Ada beberapa arca yang dipamerkan yang agaknya didapati dari beberapa tempat di dunia seperti pasu, patung serta beberapa barangan lain. Aku menggelengkan kepala. Aku seolah tidak percaya akan tempat yang aku berada sekarang ini. 

Aku terus melayan rasa ingin tahu aku & maju ke bingkai ketiga.

Lukisan ini pula menunjukkan gambar seorang badwi berjubah hijau membelakangi pelukis. Tangannya menadah berdoa. Langit biru cerah. Tak jauh dari kedudukannya merupakan sepohon kurma terletak di tengah kanan gambar. Penerangan di situ bermula dengan selawat ke atas Rasulullah s.a.w dalam tulisan jawi, dan di bawahnya sebutan dalam tulisan rumi seterusnya maksud selawat tadi.

Di bawahnya.. "Syafaat... Cerah peluang aku... Inilah masanya..."

Sekali lagi aku tersentak. Aku kembali melihat sekeliling sekali lagi dalam keadaan tidak percaya. Dah la tu aku baru nak mempersoalkan siapakah pemuda yang membawa aku ke sini. Siap tak jawab soalan aku pulak tu. Tension pulak. 

Nak kata tempat Dajjal dikurung, tiada pula rantai & tempat pasungan, tilik aku sendiri. Entah macam mana aku tertoleh ke suatu sisi ruang seni tersebut. Pintu berwarna merah. "Masuklah melalui pintu tu. Kau akan tahu nanti.", sampuk pemuda itu sebaik sahaja aku memandang pintu tersebut pada saat pertama. Aku memandang pemuda itu dan bertanya sama ada dia akan ikut sekali. "Pergi sajalah." Nadanya lebih tegas daripada tadi.

Aku menanggalkan sut & peralatan menyelam tadi dan menuju ke pintu tersebut.


Bersambung...

Saturday, 5 July 2014

Fiksyen : Kembara Mimpi (Bhg 1)

Mood: Biasa2 je

Lagu: Hujung Dunia dendangan Hanie Soraya


Kisah ini diilhamkan dari mimpi yang aku alami semalam. Mungkin ada sedikit tokok tambah since bukan semua details dalam mimpi itu yang aku ingat. Dan usah percaya. Ia hanya mimpi. Fiksyen. Maaf jika gaya penulisan aku hambar. Tak nak baca, takpe lah. Hihihihi...



Peta ditandakan. Lokasi di Laut Mediterranean antara Perancis & Itali. "Ke mana kita?", soal aku. Katanya ke lokasi pulau lama yang sudah tenggelam. Aku hanya menuruti.

Kami kemudiannya menyelam ke dasar lautan. Aku hanya membuntuti dari belakang sepanjang perjalanan. Dalam perjalanan aku mendengar suara seakan suara pemuda tadi. "Kawasan 5 akar... akar di sini merujuk kepada terumbu karang." Mungkin telepati, sebab aku tak rasa ada interkom pada suit menyelam konvensional. Tak apa lah. Aku terus menuruti sambil melihat keindahan bawah laut. Pelbagai jenis ikan dan kelihatan beberapa terumbu karang yang tumbuh di bangkai2 kapal yang kadang2 dapat dilihat.

Kami akhirnya sampai di sebuah bukaan seperti terowong. Di mulut terowong itu terdapat beberapa terumbu yang menjadi tanda lokasi. Ada 5 jenis warna & bentuk berlainan. Kami teruskan masuk ke dalam.

Ia merupakan terowong yang punya khazanah kehidupan. Terumbu pelbagai warna atas batu batan dan makhluk2 laut yang tidak pernah dilihat sebelum ini. Kebanyakkan mereka seperti ular. Dari saiz belut & ular laut biasa hingga ke sebesar pemeluk yang melintasi kami. Terkejut juga. Bersisik hitam, panjang. Kami biarkan hingga dia habis melintas. Pemuda itu menangkap seekor yang bersaiz belut yang berenang berdekatan dan menunjukkan kepadaku. "Ini kalau gigit sakit, tapi tak berbisa. Ada jenis yang sekali gigit boleh bawa maut. Terus mati." kata pemuda itu. Aku mengamati rupa bentuk makhluk yang dipegang pemuda itu. Badannya seolah bulatan2 yang bersambung. Kepalanya bulat besar sedikit dari diameter badan. Punya sirip di kiri dan kanan kepala seperti naga. Bermulut bulat seperti penyedut & punya barisan gigi tajam halus di sekeliling mulut. Bermata bulat hitam kecil sepasang. Makhluk berwarna perang pucat itu dilepaskan pemuda tadi. Ia berenang pergi entah ke mana.

Kami teruskan berenang hingga ke bertemu siling gua. Udara. Kami mengapungkan diri dan menanggalkan topeng oksigen. Puas. Rimas juga tadi. "Kita nak buat dokumentari Islam kan, kenapa ke sini?" Entah kenapa soalan tu terpacul keluar dari mulutku. Merepek. "Tak. Ikut je, jangan banyak soal" Kata pemuda itu lagi. Kami menyarungkan kembali topeng oksigen dan kembali menyelam mencari hujung jalan yang bakal membawa ke suatu kawasan.

Bersambung...

Monday, 30 June 2014

Tips Khatam Al-Quran

Mood: Biasa2 je

Lagu: Takde lagu. Surah Al-Baqarah mp3

Assalamualaikum pembaca sekalian. Sempena bulan Ramadhan ini aku ingat nak kongsi sikit tips berkenaan cara khatam Al-Quran untuk sebulan Ramadhan. Terima kasih kpd rakan yang disayangi, Anem (arnamee.blogspot.com) atas perkongsian. Sekadar ambil mana yang patut, aku cuba jadikan pos ini ringkas & padat cukup untuk korang memahami & amalkan terus, insyaAllah.


Antara tips untuk khatam Al-Quran :
  • Tentukan target untuk berapa kali khatam Al-Quran ( sesuaikan dengan kemampuan kita )
  • Seeloknya mula membaca dari juzuk 1 pada hari pertama ramadhan (mudah nanti nak kira )
  • Tentukan target membaca berapa juz dalam sehari ( target mesti ditepati )
  • Bahagikan target harian kepada beberapa waktu yang kita mampu ( berapa kali lepas solat fardu atau lepas terawih ; ikut mampu )
  • Manfaatkan setiap waktu dengan efisien ( kurangkan bersembang, online,  fokus untuk beberapa minit sahaja )
  • Bawalah Al-Quran selalu ( supaya mudah bertilawah )
  • Tidak perlu bersuara kuat atau tinggi ( yang penting bukan kekuatan suara , tapi mata. Jika mengalami suara serak, perlahan-lahan Allah akan pulihkan - tetap terus )
  • Mendengar sambil menyemak Al-Quran ( jika mata penat , boleh semak dengan menggunakan teknologi seperti mp3 player . Gunakan ia untuk mentaddabur bukan untuk tidur )
  • Manfaatkan teknologi dengan bijak . (Lengkapkan smartphone dengan aplikasi Al-Quran yang lengkap, supaya ia berguna jika terlupa bawa Al-Quran )
  • Kita perlu menabung banyak tilawah di awal ramadhan. ( Jika target 1 juz, sesekali lebihkan, sebab ditakuti ada perkara tidak diingin nanti dan tak sempat baca nanti untuk capai target - wanita terutamanya )
  • Menghukum diri jika target tilawah tidak sampai . ( Baki target yang tidak sampai harus dipenuhi , jangan bertangguh atau terkumpul )
  • Boleh juga tilawah secara bergilir dengan kawan-kawan atau ahli keluarga ( Seronok dalam suasana yang indah itu selain dapat mengingatkan dan mengelak mengantuk )
  • Lawan rasa mengantuk seboleh mungkin ( ganti posisi dan tempat tilawah . Regangkan otot. Atau boleh ambil wuduk dan mandi , sambung semula  )
  • Cari tempat tilawah yang buat kita tenang . ( Yang mampu buat kita fokus tapi jangan terlalu selesa sampai buat mengantuk )
  • Manfaatkan waktu 10 hari terakhir ramadhan dengan baik . ( Iktikaf atau buat di masjid, kerana suasana masjid , surau dan 10 terakhir ramadhan selalunya mampu mempengaruhi semangat kita )
  • Banyakkan berdoa kepada Allah S.W.T ( Agar sentiasa dikuatkan azam untuk capai target )


Sumber asal: majalah jom



Kalo korang rasa jadual korang packed, takde masa bagai, boleh je cari masa. Kalo plan untuk khatam dalam bulan Ramadhan, korang boleh try settlekan suku daripada naskah Al-Quran sebelum masuk bulan Ramadhan. Kira dalam bulan Sya'aban, sehari 2-4 mukasurat. Itu kira paling malas atau takde masa la orang kata. Yang penting istiqamah. Slow2. Aku malas skit nak sifirkan tapi korang boleh agak2 sendiri la. Rasanya 2-4 mukasurat sehari tu boleh sampai suku tu. Mungkin kurang, mungkin lebih.

Bagi yang rasa boleh up tier lagi, try yang ni.


Boleh kan?

Sumber asalmuzir

Semoga pos ini bermanfaat kepada korang, insyaAllah. Selamat menjalani tarbiyyah Ramadhan. :)